Friday, October 19, 2012

Menghormati....






Assalamualaikum..

Lama kan tak nampak batang hidung? Ok fine AMINAH takde hidung.

Dari mata turun ke hati, dari gembira rasa sakit hati. Itulah dia bila orang KAYA yang berlagak KAYA. Maka duit sudah tiada nilainya di mata mereka. Bagi mereka mungkin mudah mendapatkan RM50 dalam sehari. Tapi apa gunanya kaya jika tidak tahu menghormati orang lain yang bersusah payah mencari rezeki yang halal.

Maka terjadilah satu kisah.. Di hari yang sunyi sepi, angin pun takde, kipas pulak rosak di sebuah gerai kecil yang sederhana kecilnya. Seorang lelaki berkulit cerah, bekumis tebal bersama seluruh ahli keluarganya. Duduk di sebuah meja lalu membuat pesanan makanan. Barangkali terlalu lapar jadi terjerit2 lah mereka pada si PEKERJA.

Dengan muka bahagia dan senang hatinya si PEKERJA ini melayan kerenah orang KAYA tersebut. Seminit kemudian diminta lap meja, dua minit kemudian minta tisu, tiga minit kemudian minta sudu, empat lima minit dan berminit2 kemudian semakin banyak songehnya. Nasib diorang tak mintak penampo.

Disebabkan si PEKERJA ini berpegang teguh pada pesanan sang TAUKE, makanya dia masih ingat pepatah yang berbunyi "CUSTOMER IS ALWAYS RIGHT" dia redha. Haha serius sangat. Tetapi berlaku sesuatu yang sangat melukai dan mengguris hati dan jiwa nurani si PEKERJA tadi.

Setelah dikira, si KAYA ini mengeluarkan segumpal wang dari poket tebalnya. Si PEKERJA ini pula mengalih pandangannya kerana tidak manis melihat duit orang. (Padahal mata dah bersinar-sinar)

Tapi sayang seribu kali sayang, dengan muka bengis dan berlagak selamba, si KAYA ini melemparkan sehelai duit kertas RM 50 di melepasi meja makan lalu terjatuhlah duit itu ke tanah (bukan tanah kubur..... ) Si PEKERJA yang sedang tersenyum berubah riak wajahnya. Apakah????

Disebabkan amanah yang dipikul sebagai seorang pekerja, si PEKERJA ini dengan rendah diri tunduk mengambil wang tersebut. lalu pergi meninggalkan keluarga si KAYA itu.(Sempat pula si keluarga itu tersenyum sinis kepadanya). Namun terdengar suara-suara sumbang berkata

"Wah main campak je papa eh... campak kat adik sikit duit tu.." 

ok dah lah tamat cerita tu...

Sebenarnya aku cuma hairan, kenapa sikapnya begitu. Tak salah kalau hulur duit tu baik-baik. Jika fikir positif mungkin si KAYA tersebut taknak tersentuh tangan si pekerja perempuan ni. Tapi itu kalau...KALAU. (boleh je guna cara alternatif kan) Bukan peniaga ni minta sedekah. Mereka berniaga, hidangkan makanan untuk semua orang. Masak dengan ikhlas, layan pelanggan dengan ikhlas. Mungkin nilai yang dibayar itu tidak seberapa bagi mereka, tapi jika diselangi dengan ucapan terima kasih lebih manis, paling tidak pun senyum lah sikit.

Tak kira lah KAYA atau MISKIN, kita kena ingat kita tak selalu berada di atas. Jangan pernah lupa asal usul kita. Jangan terlalu taksub dengan harta dunia yang kita ada. 

Belajarlah menghormati orang lain....

"HORMATILAH ORANG LAIN JIKA ANDA JUGA INGIN DIHORMATI"
-para bijaksana



p/s: Maaf lama tak update
p/s/s: Terlalu sibuk dengan urusan duniawi....phewww


2 comments:

BiskOt said...

sentap gak kalau dapat customer, yang suka hempas2 duit..time nk bayar. rasa kita ni hina~ sangat. pernah la juga alami spt fenomena ditas swaktu kerja kfc dulu. :}

Azhafizah Md Nor said...

ish tak baiknya buat camtu..harap harap dia tak buat camtu lagi..sedihnya kalau lihat depan mata kan..rasa nak tlg tampar kan je si kaya tu..pangg!